Pelan Pemulihan Negara bukan dirangka terburu-buru

35

19 JUN: Pelan Pemulihan Negara yang dibentangkan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin, dirangka kerajaan sejak awal tahun, bukan dalam tempoh ‘terburu-buru’.

Pengarah Belanjawan Negara, Datuk Johan Mahmood Merican, berkata pelan itu antara sebahagian daripada semua pelan, termasuk pakej rangsangan diatur kerajaan sejak awal tahun.

“Sebenarnya semua elemen berkaitan pelan pemulihan ini mula dirangka dan diatur sejak awal tahun serta ada kaitan antara satu pakej dengan pakej lain.

“Begitu juga dengan pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) terkini, rakyat tidak nampak apa hala tujunya.

“Kerajaan juga sebenarnya sudah menyusun aspek utama untuk semua faham, iaitu bagaimana kita mahu bergerak dari situasi sekarang ke situasi yang banyak sektor dapat dibuka kembali,” katanya.

JOHAN

Beliau berkata demikian pada rancangan Ruang Bicara bertajuk ‘Pelan Pemulihan Negara: Kelangsungan Sektor Ekonomi’, baru-baru ini.

Johan berkata, tidak adil untuk menyatakan pelan itu dirangka secara terburu-buru kerana apa yang menjadi isu adalah mungkin segala pelan atau pakej dibuat kerajaan tidak disatukan dalam satu dokumen.

“Ini bagi membantu rakyat dan sektor swasta memahami logik di belakang apa yang sudah dibuat kerajaan selama ini,” katanya.

Ditanya mengapa PKP 3.0 yang dilaksanakan adalah longgar sehingga banyak sektor dibenar untuk beroperasi, Johan berkata, semua negara apabila melaksanakan sekatan pergerakan penuh masih memastikan sektor ekonomi perlu untuk terus berjalan.

“Yang pentingnya adalah untuk kehidupan rakyat. Sekurang-kurangnya keperluan makan dan minum rakyat tidak terjejas kerana itu sektor pertanian yang mempunyai 1.8 juta pekerja dibenarkan beroperasi sepenuhnya.

“Begitu juga keperluan utiliti dan telekomunikasi masih perlu dibenarkan beroperasi untuk memastikan kelangsungan kehidupan seharian,” katanya.

Beliau berkata, bagaimanapun terdapat beberapa sektor strategik kepada ekonomi negara yang mana jika ditutup akan membawa kemudaratan jangka panjang.

“Ini seperti sektor eksport utama, termasuk minyak dan gas atau elektronik yang mana sektor elektronik di Malaysia Sudah berintegrasi dengan rantaian pembekalan dunia, jadi bermaksud komputer di Amerika Syarikat bergantung kepada cip yang dibuat di Malaysia.

“Isunya jika sektor ini ditutup, bukan sahaja akan menggugat penghasilan komputer atau peralatan perubatan di hospital di seluruh dunia.

“Tetapi ia juga menjejaskan masa depan Malaysia dari segi potensi kehilangan pelanggan yang beralih ke negara lain. Ia akan mengambil masa panjang untuk mendapatkan semula pelanggan itu,” katanya.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.