Gangguan seksual: Penugasan dua anggota di SJR ditarik balik

104

15 FEB: Polis Diraja Malaysia (PDRM) menarik balik tugasan di Sekatan Jalan Raya (SJR) serta merta dua anggota polis yang didakwa terbabit  kejadian gangguan seksual terhadap dua pemandu wanita di SJR, minggu lalu.

Pengarah Jabatan Integriti dan Pematuhan Standard (JIPS) Bukit Aman, Datuk Zamri Yahya, berkata tindakan itu dibuat ke atas mereka sehingga siasatan selesai dijalankan.

Katanya, tindakan itu perlu kerana siasatan secara menyeluruh sedang dilakukan selepas kejadian berkenaan dilaporkan oleh dua wanita terbabit malah polis sudah merakam kenyataan daripada mereka.

“Dalam siasatan ini kami ingin mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai apa yang sebenarnya berlaku dan proses siasatan ini dijalankan secara telus dan teliti,” katanya dalam satu kenyataan media.

Kelmarin, dua wanita memuat naik dalam akaun laman sosial mendakwa mereka diganggu secara seksual oleh anggota polis bertugas ketika melalui sekatan jalan raya.

Seorang wanita berusia 23 tahun mendakwa dirinya mengalami gangguan seksual ketika melalui sekatan di Jalan Duta, menghala keluar dari Kuala Lumpur, pada jam 7.30 petang, Jumaat lalu.

Manakala, seorang lagi wanita mendakwa seorang anggota polis ingin berkenalan dengannya selepas anggota itu meminta nombor telefon bimbitnya juga ketika melalui sekatan.

Mengulas lanjut, Zamri berkata, siasatan kes itu dibuat mengikut prosedur dalam penyiasatan termasuk mencari saksi lain atau rakaman yang dapat mengesahkan dakwaan berkenaan.

Zamri juga meminta mana-mana pihak yang mengalami situasi sama untuk tampil membuat laporan polis supaya siasatan dapat dijalankan dan tindakan sewajarnya dapat diambil.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.