Sinar di hujung terowong semakin malap buat Guan Eng

221

Oleh: HUSSAINI AMRAN

PENANGGUHAN pemilihan DAP sehingga Jun ini tidak dapat meredakan bahang panas yang tercetus akibat perebutan jawatan-jawatan tertinggi dalam parti cauvinis itu.

Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng dijangka mengisi jawatan Pengerusi DAP yang bakal dikosongkan oleh Tan Kok Wai.

Namun, sekiranya desas-desus itu benar, Guan Eng mungkin berdepan laluan yang sukar.

Kok Wai sebelum ini pernah membayangkan ada dua lagi nama besar dalam DAP yang turut mengidamkan jawatan Pengerusi.

Selain itu, tuduhan rasuah berkaitan projek terowong ghaib Pulau Pinang berpotensi menjejaskan peluang Ahli Parlimen Bagan itu untuk dipilih.

Sebagai sebuah parti yang kononnya memperjuangkan integriti, DAP pasti malu jika pemimpinnya terpalit dengan skandal rasuah.

Isu yang memalukan itu pasti menjadi liabiliti kepada DAP menjelang Pilihan Raya Umum Ke-15 (PRU-15) yang dijangka diadakan sebaik sahaja situasi COVID-19 reda.

Populariti DAP juga jatuh merudum gara-gara sikap angkuh dan bongkak Guan Eng semasa Pakatan Harapan (PH) bermaharajalela selama 22 bulan dahulu.

Bekas Menteri Kewangan itu dikatakan gagal menjalankan tugas dengan baik dan hanya tahu meletakkan beban kesalahan atas bahu kerajaan terdahulu di bawah Barisan Nasional (BN).

Kalau masa mula-mula jadi kerajaan, orang boleh terima lagi alasan yang kebudak-budakan itu.

Tetapi jika selepas setahun memerintah masih menggunakan alasan yang sama, nampak sangat tak tahu buat kerja.

Seperkara lagi, ketidakpuasan hati ramai akar umbi dan pemimpin DAP terhadap dinasti Lim yang diterajui Guan Eng dan bapanya, Lim Kit Siang sudah menjadi rahsia umum.

Malah, perkara ini pernah diluahkan oleh pemimpin veteran DAP yang disegani ramai, Datuk Teng Chang Khim.

Tindak-tanduk dinasti Lim selama ini hanya merugikan DAP dan menyebabkan parti itu sukar mendapat sokongan orang Melayu dan umat Islam.

Kelangsungan DAP sebagai sebuah parti yang relevan dalam dunia politik tanah air pasti terjejas sekiranya para perwakilan parti gagal menyingkirkan dinasti Lim dari pucuk pimpinan.

Peluang untuk menjadikan DAP sebagai sebuah parti yang sederhana dan memperjuangkan aktivisme sosial terletak di tangan mereka.

DAP pasti lebih dihormati jika dipimpin oleh tokoh-tokoh yang sederhana dan benar-benar memperjuangkan nasib rakyat secara keseluruhan seperti yang dilakukan oleh Tan Sri Lee Lam Thye dan Dr Tan Seng Giaw.

Malangnya, mana-mana pemimpin yang sedemikian akan ditendang keluar oleh rejim yang pro-dinasti Lim.

Terpulanglah kepada akar umbi dan pemimpin-pemimpin DAP untuk menentukan sama ada mereka masih mahu berada di bawah cengkaman dinasti Lim atau memilih muka baharu yang boleh membuang imej cauvinis yang melekat pada parti itu sejak lebih 50 tahun lalu.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.