Bermuafakatlah, bersatulah kerana itulah kekuatan kita

558

1) Saya terbaca banyak artikel pasca PRN Sabah dan banyak juga ditulis fakta yg tidak tepat dan bersifat “hearsay”.

2) Saya terpanggil untuk menulis berasaskan maklumat “firsthand” dan kongsi pengelaman.Jika ia khilaf, adalah kerana khilafnya tafsiran saya sendiri.

3) Jawatan Ketua Menteri sebenarnya ditawar kepada UMNO oleh pimpinan Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) sebelum penamaan calon. Silap UMNO ialah tidak menyahut tawaran itu, dan kita ada pendekatan kita sendiri. Pendekatan itu menimbulkan kerumitan apabila jumlah kerusi BN jauh lebih rendah dari yang diharapkan.

4) BN Sabah terlalu yakin memenangi 26 hingga 27 kerusi. Laporan pengundi putih pada awalnya begitu meyakinkan. 27/41 kawasan melepasi sasaran stok putih.

5) Malangnya pada D Day tak sampai separuh yg diterjemah kepada “keluar” dan “undi”(GOTV)…ini paling rendah berbanding semua PRK sebelum ini. Menjelang jam 3 petang hari mengundi, hanya 7/41 melepasi garis kritikal. Ertinya jentera masih lemah atau data tidak tepat dan salah cula.

6) Isu pertandingan “friendly” sesama sendiri yang berlaku ditulis banyak pihak. Tak kurang tuduh menuduh. Pada pemerhatian saya, ia bukan berpunca dari Bersatu, malah UMNO dan Bersatu tidak bertembung. Ia bermula bila PBS mahu banyak kerusi dengan lambang sendiri.

Setelah masing masing tak beralah, berlakulah “free for all” di kebanyakan kerusi BBI (Bumiputera bukan Islam).

7)Tiga hari sebelum mengundi YAB Perdana Menteri dalam satu mesyuarat koordinasi cadangkan kompromi antara parti dengan cara TARIK SATU, DAPAT SATU melibatkan 8 kerusi, malangnya masing-masing enggan beralah. Hasilnya hampir semuanya kalah di situ.

8) Bung (Datuk Seri Bung Moktar Radin) membuat satu pengakuan menarik bahawa calon-calon muda dan baru kurang upaya menyaingi calon-calon established..ia suatu pengajaran yang boleh sama sama kaji.

9) Dari pemerhatian saya politik konfrontasional yg wujud dalaman UMNO Sabah agak merugikan. Sekiranya politik rekonsiliasi dipakai, mungkin lebih banyak kerusi boleh dimenangi.

10) Begitu juga percubaan mendapatkan banyak kerusi untuk bertanding tak semestinya untung. Yang lebih penting adalah kerusi yang dimenangi, bukan yang ditandingi. BN bertanding 41, menang cuma 14, PN bertanding 27 tapi menang 17.

11) Keharmonian jentera antara BN Dan PN juga bermasalah di banyak tempat. Banyak bergerak dalam silo masing masing, baik pemimpin bawah, mahu pun di atas.

12) Secara keseluruhan, UMNO DAN BN SABAH BERJAYA. Menumbangkan kerajaan WARISAN tidak mudah. Tapi BUNG Dan BN Sabah sudah berjaya melakukannya.

13) Meskipun kecewa jumlah kerusi hanya 14, tidak seharusnya terlalu berpendirian negatif dan rasa gagal. Pada saya UMNO SABAH MENCAPAI KEJAYAAN YANG BESAR.

Dari tinggal hanya satu kerusi 2018, kini UMNO SABAH mempunyai 14 ADUN, bersama 1 jawatan TKM, 4 MENTERI, mungkin 5-6 TIMBALAN MENTERI, 2 ADUN DILANTIK, TIMBALAN SPEAKER DLL.

15) Kita harus percaya, kejayaan itu adalah hasil politik MUAFAKAT. Malah persengketaanlah yang telah menyebabkan kita kehilangan beberapa kerusi. GRS sepatutnya boleh memenangi 10 lagi kerusi.

Akhir kata, usah Kita lebarkan perpecahan, yang amat didambakan musuh politik kita. Troopers mereka bergentayangan di alam siber dan menyamar kononnya mereka sebagai grassroot UMNO dan cuba melaga-lagakan anggota BN MN PN.

Kerana kiranya itu mereka berjaya, maka berjayalah mereka menewaskan kita di PRU akan datang

BERMUAFAKATLAH, BERSATULAH KERANA ITULAH KEKUATAN KITA. Kelemahan Kita, Kita perbaiki bersama Insya-Allah.

Tan Sri Annuar Musa
Bukit Damansara
1 hb Oktober 2020

Get real time updates directly on you device, subscribe now.