Cukai pengosongan kawal pemaju bina unit mampu jual

98

27 OGOS: Kerajaan bercadang memperkenalkan cukai kekosongan atau ‘vacancy tax’ mulai tahun depan untuk menangani masalah rumah siap berharga RM500,000 ke atas yang gagal dijual oleh pemaju di negara ini.

Menteri Perumahan dan Kerajaan Tempatan (KPKT), Zuraida Kamaruddin, berkata cukai berkenaan sudah lama diamalkan di negara lain seperti Singapura, New Zealand dan Australia.

“Oleh kerana kita melihat rumah yang tidak terjual yang diambil untuk kajian berharga RM500,000 ke atas, kita masih dalam perbincangan dan belum ada sebarang keputusan.

“Kita akan tengok kaedah lain untuk kawal pemaju agar sebelum permbinaan, KPKT akan meneliti sama ada projek yang dicadangkan adalah berdaya maju dan tepat dengan apa yang dikehendaki oleh rakyat,” katanya pada Waktu Pertanyaan Menteri di Dewan Rakyat.

Beliau menjawab soalan Ahli Parlimen PH, Tanjong Malim, Chang Lih Kang yang meminta kerajaan menyatakan apakah rasional cadangan kementerian untuk melaksanakan cukai kekosongan.

Mengulas lanjut, Zuraida berkata kerajaan sedang mengenal pasti kaedah terbaik bagi mengatasi masalah rumah siap berharga lebih RM500,000 yang masih gagal dijual oleh pemaju perumahan di negara ini.

Berikutan itu, KPKT kini sedang membangunkan satu sistem pangkalan data khusus bagi mengenal pasti jumlah sebenar rumah yang sudah siap dibina tetapi tidak dapat dijual oleh pemaju.

“Dengan penularan Covid-19, pemaju juga sedar hala tuju sebelum ini adalah tidak tepat dan mereka sekarang digalakkan untuk membina rumah bernilai RM500,000 ke bawah,” katanya.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.