Asap, abu keluar dari gunung berapi Sinabung

74

24 OGOS: Gunung berapi Sinabung di barat Indonesia yang pernah meletus sebelum ini, kembali memuntahkan asap tebal dan abu panas yang mendap ke cerun gunung hari ini.

Memetik laporan Agensi, pihak berkuasa Indonesia memantau rapi Gunung Sinabung di Sumatera selepas mengesan peningkatan aktiviti secara berterusan sejak beberapa minggu lalu.

Pusat Kawalan Bahaya Volkanologi dan Geologi Indonesia memberitahu, gunung berapi di wilayah utara Sumatera itu memuntahkan asap serta abu panas setinggi lebih 1,000 meter ke udara pagi tadi, yang bertebaran sejauh satu kilometer (km).

“Penduduk kampung berhampiran dinasihatkan jangan memasuki kawasan lima km dari pusat gunung berapi itu dan berjaga-jaga dengan lahar,” kata pusat berkenaan.

Sementara itu, Kementerian Pengangkutan Indonesia berkata, pada masa ini, aktiviti penerbangan masih belum terjejas dengan asap dan abu itu.

Pegawai pusat pemantau Gunung Sinabung, Armen Putra menjelaskan, setakat ini, tiada laporan kematian akibat letusan itu manakala perkampungan di luar zon merah tidak berada dalam bahaya.

Kira-kira 30,000 penduduk terpaksa meninggalkan kediaman masing-masing yang terletak di sekitar Gunung Sinabung dalam tempoh beberapa tahun sebelum ini.

Gunung setinggi 2,600 meter itu tidak aktif selama 400 tahun, sebelum meletus pada 2010 dan meragut dua nyawa.

Letusan seterusnya pada 2014 membunuh 17 orang, manakala tujuh individu maut dalam letusan pada 2016.

Gunung Sinabung adalah salah satu 120 gunung berapi aktif di Indonesia, yang terdedah pada pergolakan seismik berikutan lokasinya di atas ‘Lingkaran Api Pasifik’, iaitu lengkok gunung berapi dan garis sesar melingkari Lembangan Pasifik.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.