Mahdzir tepis fitnah PH terima elaun lebih RM11j setahun

519

15 JUN: Tidak dapat dinafikan, PH jauh lebih cekap memanipulasi emosi rakyat dengan propaganda yang lebih sistematik. 

Namun, ada beza antara fitnah dengan fakta. Begitu juga ada beza antara jawatan dan pendapatan ‘Eksekutif’ dengan ‘Bukan Eksekutif’ dalam lembaga GLC.

Baru-baru ini media sosial pro-PH telah menyebarkan fitnah, mendakwa Pengerusi TNB, Datuk Seri Mahdzir Khalid menerima pendapatan hampir RM1 juta sebulan daripada GLC tersebut.

Bagaimanapun pendapatan sebenar Pengerusi TNB seperti yang tertera dalam Laporan Tahunan TNB 2019 hanya RM30,000 sebulan dengan elaun mesyuarat tidak melebihi RM7,500.

“Saya juga ingin mengambil kesempatan ini untuk menafikan dakwaan sesetengah pihak yang sedikit nakal mengenai elaun yang diterima oleh saya sebagai Pengerusi TNB.

“Elaun sebenar yang diterima adalah jauh lebih rendah. Cukup saya katakan terlalu rendah daripada apa yang ditularkan.

“Saya amat berharap penjelasan yang dinyatakan ini sedikit sebanyak dapat mengurangkan keresahan dalam kalangan Rakyat Malaysia seterusnya memberikan kelegaan,” katanya dalam satu kenyataan menerusi posting di Facebook.

Jumlah pendapatan yang difitnah itu ialah RM11,499,461 setahun sebenarnya adalah pendapatan CEO TNB, Datuk Seri Ir. Azman Mohd pada 2018 seperti yang popular di media maya sebelum ini.

Mahdzir dilantik sebagai Pengerusi TNB pada 12 Mei 2020.

Sementara itu mengulas mengenai isu tariff elektrik yang agak tinggi katanya, TNB serta Kementerian Tenaga dan Sumber Asli bersama-sama Suruhanjaya Tenaga sedang meneliti beberapa mekanisma untuk menangani rungutan yang disuarakan. 

“Saya mengambil maklum akan keluh kesah dan rungutan yang diluahkan oleh Rakyat Malaysia setelah menerima bil TNB tersebut.

“InsyaAllah, doakan kami menemui jalan penyelesaiannya.

“Adalah menjadi misi saya untuk merakyatkan TNB apabila ditawarkan jawatan sebagai Pengerusi TNB oleh YAB Perdana Menteri. Misi ini akan kekal selagi saya menyandang jawatan tersebut,” katanya.

Apabila Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) mula dikuatkuasakan pada 18 Mac lalu, operasi bacaan meter TNB terpaksa dihentikan buat sementara waktu.

Bacaan meter secara anggaran terpaksa dilakukan dan dihantar kepada para pelanggan TNB untuk tempoh dua bulan (Mac dan April) melalui aplikasi myTNB.

Sejajar dengan perkembangan semasa, operasi bacaan sebenar meter TNB telah dimulakan kembali sejak 15 Mei yang lalu.

Bil terkini yang diterima oleh para pelanggan adalah penggunaan sebenar sejak PKP bermula.

Get real time updates directly on you device, subscribe now.